Tempat Pembudidayaan Ikan Hias Bergantung Pada?

tempat pembudidayaan ikan hias bergantung pada

Kamu mencari artikel tentang tempat pembudidayaan ikan hias bergantung pada? Simak ulasannya dibawah.

Latar belakang dan peluang bisnis

Ada banyak desas-desus hari ini tentang akuakultur. Budidaya ikan untuk memberi makan populasi dunia yang terus bertambah. Keberlanjutan, profitabilitas, dampak lingkungan, dan penciptaan lapangan kerja hanyalah beberapa dari beberapa faktor yang mendorong produksi.

Salah satu sektor industri akuakultur yang kurang mendapat perhatian adalah produksi jenis ikan hias dan akuarium, invertebrata dan tumbuhan. Memiliki sangat sedikit dampak lingkungan negatif, industri ini selalu menjadi industri yang tenang, memproduksi hewan penangkaran selama 70 tahun terakhir.

Budi daya ikan hias adalah bisnis besar. Seperti yang dikatakan Shane Willis, presiden Ornamental Fish International (OFI), Australia: “Perdagangan akuarium menampilkan lebih dari 1.000 spesies ikan air tawar, dengan lebih dari 90 persen berasal dari akuakultur". Sebagian besar budidaya ternak ikan hias air tawar berada di Asia (Cina, Singapura, Indonesia, dan India) serta Florida di AS. Afrika dan Amerika Selatan memasok spesies budi daya dan tangkapan liar. Jepang terkenal dengan varietas ikan mas dan Koi. Selain spesies ikan air tawar tertentu, industri ini menghasilkan banyak ukuran dan varietas (morf warna, albino, sirip panjang, kurcaci, dll.). Ricardo Calado, peneliti utama di Pusat Studi Lingkungan dan Kelautan, Portugal mencatat bahwa budi daya ikan hias laut sekarang bahkan menghasilkan ikan badut "perancang", sementara tanaman air menjadi lebih banyak. populer juga.

Seperti yang dilaporkan Josiah Pit, manajer umum, penjualan & operasi di Aquarium Industries, Australia: “Tanaman air tawar terus menjadi bagian industri yang sedang naik daun. Pasar untuk tanaman yang dibesarkan di pertanian tumbuh dengan produk 'kultur jaringan' baru menjadi lebih mudah tersedia. Dengan meningkatnya ketersediaan nutrisi tanaman, tanaman air menjadi lebih populer”.

Budidaya ikan hias laut hanya memiliki sekitar 100 spesies ikan, diproduksi di peternakan yang relatif sedikit. Ada lebih dari 1.800 spesies ikan hias tangkapan liar dari Indonesia dan beberapa negara Kepulauan Pasifik (Filipina, Fiji, Vanuatu). Karang budidaya (150 spesies) menjadi lebih populer karena lebih banyak spesies disebarkan di seluruh dunia, beberapa jauh dari laut. Spesies invertebrata yang ditangkap di alam liar berjumlah 720, tetapi sedikit yang dibudidayakan.

Pasar utama masih di Amerika Utara dan Eropa, dengan pasar negara berkembang di Brasil, Cina, dan India.

Akuakultur hias adalah usaha ternak ikan yang menarik dan bermanfaat. Ini membutuhkan keahlian dalam pengelolaan wadah kolam, biologi, dan teknik pemuliaan dan peternakan yang unik, serta kecerdasan bisnis untuk beroperasi dengan untung.

Peternakan air tawar bisa berteknologi rendah, dibandingkan dengan budidaya laut (ikan badut, karang, dll.) yang membutuhkan lebih banyak keahlian teknis. Beberapa petani sekarang merangkul teknologi sistem akuakultur resirkulasi (RAS) baru untuk menumbuhkan spesies hias di mana saja di dunia.

Budidaya ikan pangan membutuhkan pembenihan, pembibitan, kolam pembesaran atau keramba, dan fasilitas pengolahan. Budidaya ikan hias dimulai dan diakhiri di tempat penetasan, yang berarti lebih sedikit modal dan biaya operasional, dan lebih sedikit risiko kerugian finansial yang besar. Sebagian besar ikan dapat dibiakkan dan dibesarkan dalam waktu kurang dari enam bulan, dengan biaya pakan rendah, dan dijual dalam ukuran kecil (2 hingga 5 cm).

"Ikan hias laut dihargai lebih dari US$ 1.000 per kilo, dibandingkan dengan harga rata-rata ikan pangan US$ 13," lapor Bryce Risley, seorang jurnalis dan ekologi sosial kelautan yang berbasis di AS.

Di negara berkembang, akuakultur hias membantu kesetaraan gender, pekerjaan, pendapatan dan meningkatkan pendidikan sains pada anak-anak. Dr Juli-Anne Russo, konsultan teknis di Penyakit dan Nutrisi Hewan Akuatik di Italia, mengatakan: “Ini adalah sumber pendapatan yang menjanjikan bagi kaum muda yang menganggur. Karena tenaga kerja yang tidak terlalu berat dibutuhkan, perempuan dapat menjalankan pertanian kecil di rumah dan meningkatkan status sosial dan ekonomi mereka di masyarakat."

Ini adalah panduan bagi mereka yang tertarik dengan usaha budidaya ikan hias. Kami akan membahas pertanian air tawar dan laut. Dibandingkan dengan budidaya ikan hias air tawar, budidaya ikan hias laut membutuhkan modal dan biaya operasional yang lebih tinggi, keahlian teknis yang lebih banyak, dan dengan potensi risiko yang lebih tinggi. Faktor-faktor ini diimbangi oleh harga pasar yang lebih tinggi, terkadang ikan laut dijual 10 kali lipat dari harga spesies air tawar.

Rantai nilai untuk budidaya ikan hias lebih pendek daripada untuk ikan makanan


Memulai bisnis budidaya ikan hias

Pertimbangkan ini ketika merencanakan usaha akuakultur hias:

1. Keahlian bisnis dan teknis

Apakah Anda memiliki pengalaman sebelumnya menjalankan bisnis? Apakah Anda memiliki pengalaman budidaya sebelumnya? Banyak usaha gagal karena mereka berkonsentrasi pada satu area atau area lainnya.
Ada yang terpikat dengan budidaya dan melupakan aspek bisnisnya. Dan kita tahu, bisnis tidak berjalan sendiri.
Jika baru mengenal akuakultur, pekerjakan ahli yang berpengalaman terlebih dahulu, lalu jadilah ahlinya.
Jika Anda tidak siap atau tidak mau memakai kedua topi tersebut, pertimbangkan untuk mempekerjakan manajer yang baik, atau mencari pekerjaan di industri akuakultur di tempat lain.

2. Uang

Apakah Anda memiliki modal yang cukup untuk membeli, menyewakan, atau membangun pertanian, serta semua biaya produksi dan uang tunai yang cukup untuk panen pertama? Bisakah Anda menghadapi produksi yang rendah, kejadian penyakit, atau penurunan pasar?

3. Lokasi

Apakah ada industri yang berkembang di area yang ingin Anda mulai? Ini termasuk lahan yang tersedia dan terjangkau, kualitas air yang cukup, iklim yang sesuai, dan peraturan dan dukungan pemerintah yang menguntungkan.
Bagaimana iklim dan musim tanam di luar ruangan mempengaruhi produksi? Bagaimana Anda akan mengelola cuaca dingin musiman yang merugikan? Ingat ini adalah spesies "tropis", tetapi dengan teknologi RAS baru, mereka dapat diproduksi di mana saja. Sebagian besar pesanan dikirim melalui angkutan udara, jadi kedekatan dengan bandara sangat penting.

4. Staf

Apakah Anda akan mengelola atau mempekerjakan seorang manajer? Atau bahkan mengoperasikan seluruh peternakan sendiri?
Apakah tersedia pekerja terampil dan tidak terampil?

5. Pasar

Apakah Anda memiliki gagasan yang masuk akal tentang spesies, jumlah, dan pembeli produksi Anda? Berapa harga yang bisa Anda harapkan? Pandemi saat ini telah mengakibatkan lebih banyak orang tinggal di rumah dan membeli lebih banyak varietas hias. Tetapi keunggulan ini memiliki kelemahan dengan harga pengiriman yang lebih tinggi, dan kekurangan penerbangan.
Pertimbangkan spesies mana yang akan dibudidayakan - beberapa lebih populer di kalangan penggemar akuarium daripada yang lain.

6. Risiko

Akuakultur rentan terhadap semua jenis bencana alam dan masalah buatan manusia. Banjir, kekeringan, pembekuan, penyakit, polusi, pencurian, dan vandalisme adalah semua penyebab potensial kerugian finansial. Asuransi ikan adalah suatu kemungkinan, tetapi yang mahal.
Keuntungan yang jelas adalah bahwa waktu pemulihan (hanya beberapa bulan) untuk sebagian besar kehilangan lebih cepat, dibandingkan dengan ikan makanan.

Pertimbangkan opsi ini sebelum memulai

Jika Anda membeli atau menyewa peternakan yang ada, periksa hal berikut:

  1. Catatan produksi. Jika tidak ada, pergilah.

  2. Catatan penjualan. Jika tidak ada, pergi lagi.

  3. Staf. Apakah Anda akan mempertahankan staf atau membersihkan rumah?

  4. Masalah hukum masa lalu atau potensial. Ini adalah pembunuh kesepakatan jika tidak diselesaikan.

  5. Izin. Pemerintah tidak fleksibel dalam hal pelanggaran dan kegagalan untuk melaporkan insiden dan angka produksi.

  6. Hutang dan piutang. Pastikan Anda tidak mengambil utang lama.

  7. Membangun situs pertanian dari awal bisa menjadi proses yang panjang

Jika Anda membangun peternakan baru, periksa hal berikut:

  1. Dapatkan lisensi yang diperlukan dari lembaga pemerintah. Ini termasuk pernyataan dampak lingkungan. Ini bisa memakan waktu yang cukup lama, dengan kemungkinan penolakan.
  2. Temukan situs pertanian yang bagus. Dengan meningkatnya urbanisasi, ini bisa menjadi masalah terbesar. RAS bisa menjadi solusi.
  3. Mendapatkan izin konstruksi lokal yang diperlukan. Ini untuk menggali kolam atau membangun fasilitas penetasan dan pengiriman.
  4. Mendapatkan izin operasi yang diperlukan, termasuk penggunaan dan pembuangan air. Pembatasan air dan pengaturan lingkungan pembuangan air limbah harus ditentukan.
  5. Biaya tanah. Lokasi perkotaan versus pedesaan.
  6. Biaya fasilitas. Kolam, bangunan, dan suplai air.

Jika Anda menjalin kemitraan di peternakan baru atau yang sudah ada, periksa hal berikut:

  1. Temukan pasangan yang baik. Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Tentukan peran dan tanggung jawab individu, dan apa yang dibawa masing-masing mitra ke bisnis.
  2. Mendapatkan dokumen kemitraan hukum yang diperlukan. Apa yang harus dilakukan ketika terjadi perselisihan?
Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak