Manfaat Tanaman Air Mata Lele

manfaat tanaman air mata lele
Sebelumnya kami ucapkan terima kasih karena sudah mengunjungi blog kami. Berikut ulasannya dari kami.

{getToc} $title={Table of Contents}

Tanaman Air Mata Lele

Mata lele ( Lemnacae ) atau yang bisa kita sebut dengan mata lele adalah subfamili dari spesies tanaman air tawar yang digunakan sebagai tanaman terapung di akuarium. Tumbuhan ini merupakan tumbuhan berbunga terkecil di muka bumi dan memiliki daun tunggal yang dikenal sebagai pelepah atau polong yang berbentuk pipih dan lonjong. Daun beristirahat di atas air sementara akar tanaman menjuntai di bawah.

Mata lele populer di kalangan aquarists karena tanamannya mudah diperbanyak, membantu menyaring air tangki, dan berfungsi sebagai makanan ikan alami.

Asal

Mata lele berasal dari garis tanaman aroid, yang umum di mana-mana kecuali Antartika. Saat ini, mata lele dapat ditemukan di sebagian besar tempat di seluruh dunia kecuali gurun tanpa air dan lanskap beku. Tanaman ini tumbuh paling baik di tempat tropis dengan cuaca sedang.

Mata lele biasanya ditemukan di perairan payau yang bergerak lambat atau tergenang, membuat tanaman ini ideal untuk akuarium.

Ukuran

Daun tanaman mata lele, yang mengapung di atas air, berwarna hijau terang di permukaan dan hijau tua di bawahnya. Kadang-kadang, permukaan bawah mungkin berwarna ungu.

Daunnya, yang dikenal sebagai pelepah atau kolam, berbentuk lonjong dan rata. Akarnya, berwarna putih atau putih-kuning, tumbuh di bawah permukaan air.

Ada tiga jenis mata lele yang berbeda: Spirodela , Lemna , dan Wolffia .
  • Spirodela adalah yang terbesar dan dapat tumbuh hingga 5 milimeter panjangnya.
  • Lemna adalah varietas yang paling umum dan tumbuh hingga 3 milimeter.
  • Wolffia adalah yang terpendek dan panjangnya hanya mencapai 1 milimeter. Baik Spirodela dan Lemna memiliki akar, yang tidak ada di Wolffia.
Tanaman mata lele adalah tanaman berbunga terkecil — bunganya hanya dapat dilihat melalui mikroskop.

Manfaat Tanaman air mata lele di Akuarium

Sebagai filter alami air

Ikan dan hewan lain di dalam tangki, serta daun dan tanaman mati, dapat menghasilkan nitrat dan fosfat tingkat tinggi, yang berbahaya bagi kesehatan mereka secara keseluruhan.

Jika Anda memiliki mata lele di tangki Anda, Anda dapat yakin airnya akan memiliki kadar racun yang rendah.

Sebagai tanaman air yang memakan nitrat dan fosfat, mata lele dapat secara efektif mengkonsumsi bahan kimia berbahaya ini. Amonia dan karbon dioksida adalah racun lain yang diserap oleh mata lele.

Hal yang menarik tentang mata lele adalah Anda dapat menggunakannya sebagai indikator kualitas air di dalam tangki. Karena mata lele tumbuh sangat cepat dalam kondisi nitrat tinggi, ini memberi Anda gambaran umum tentang kualitas air.

Mata lele memiliki akar pendek seperti rambut yang tumbuh lebih panjang jika tidak menerima nutrisi yang cukup. Pertumbuhan ini merupakan respon untuk mendapatkan lebih banyak nutrisi dari permukaan air yang lebih dalam.

Jika Anda melihat akar mata lele tumbuh, itu menunjukkan bahwa kadar nitrat atau fosfat rendah, yang merupakan hal yang baik.

Sebagai sumber makanan yang baik

Profil nutrisi mata lele menjadikannya sumber makanan yang ideal untuk ikan dan kehidupan akuatik. Tanaman yang sangat mudah dicerna ini mengandung hampir 40% protein, 25% serat, dan 5% lemak.

Kandungan proteinnya mirip dengan daging hewan, menjadikannya sumber protein yang bagus untuk ikan Anda. Ini juga mengandung kalium, natrium, fosfor, kalsium, dan seng.

Ikan dapat mengandalkan mata lele sebagai sumber makanan tambahan dan sesuatu untuk digigit. Pemberian pakan yang tidak teratur dapat menyebabkan penyakit, dan memelihara mata lele dapat mencegahnya.

Kebanyakan ikan kecil umumnya suka melahap mata lele. Ikan Nyamuk, Nila, Grass Carp, Goldfish, Cichlids, dan Ikan Koi terutama menyukai mata lele dan mendapat manfaat dari kandungan proteinnya yang tinggi.

Ini juga bekerja sangat baik sebagai agen pencahar. Anda dapat menggunakannya untuk membersihkan usus ikan mas dan membuatnya tetap bergerak. Ini adalah sumber makanan yang murah karena berkembang biak dengan cepat dan tidak membutuhkan banyak perawatan.

Sebagai pengontrol penyebaran alga

Pertumbuhan alga adalah masalah yang sulit bagi sebagian besar aquarists. Ini merusak pemandangan di dalam tangki yang mengurangi kualitas estetika akuarium.

Mata lele adalah tanaman akuarium yang sempurna untuk menekan pertumbuhan alga. Ini menghalangi cahaya dengan menciptakan tikar hijau subur di atas permukaan air. Plus, itu memakan semua nutrisi yang diperlukan untuk ganggang tumbuh.

Tidak hanya menghalangi pertumbuhan alga, tetapi juga mencegah tanaman berakar tumbuh.  Oleh karena itu, Anda dapat yakin bahwa Anda tidak akan pernah memiliki air hijau di tangki Anda di hadapan mata lele.

Jika Anda memiliki mata lele, selalu perhatikan ganggang mati di tangki ikan Anda. Potongan mati dapat mempengaruhi kualitas air akuarium Anda dengan menghasilkan bakteri.

Jika Anda ingin menyimpan tanaman lain di akuarium Anda, pastikan untuk memangkas mata lele secara teratur agar cahaya dapat mencapai dasar akuarium. Juga, gunakan tanaman yang tidak membutuhkan banyak cahaya untuk tumbuh atau mencapai permukaan.

Sebagai penyedia penutup dan perlindungan

Ikan dan tanaman air membutuhkan perlindungan dari cahaya di siang hari. Cahaya yang diatur dapat memengaruhi warna dan kemampuannya. Seperti tanaman terapung lainnya, mata lele juga dapat bertindak sebagai naungan untuk berbagai jenis ikan akuarium.

Manfaat tanaman air mata lele bagi cupang yang menyukai naungan tebal, terutama mendapat manfaat dari adanya mata lele di dalam akuarium. Mata lele menyediakan tempat istirahat dan persembunyian yang nyaman untuk ikan dan mengurangi stres di dalam tangki.

Ini dapat menyaring cahaya ekstra dan memberikan naungan yang sempurna di mana ikan dapat bersantai dan bahkan bertelur. Ikan jantan yang terlalu kecil untuk memperebutkan pasangan juga bisa bersembunyi di bawah mata lele.

Plus, itu membuat predator tidak mendeteksi target mereka, dan kentang goreng dapat bersembunyi di bawah mereka dari orang dewasa yang menakutkan. Semua ini dapat membantu mengurangi stres di dalam tangki ikan dan menciptakan lingkungan yang nyaman.

Warna hijau air dan latar belakang yang kaya akan tumbuhan memberi ikan Anda perasaan bahwa mereka hidup di alam. Manfaat lain dari mata lele sebagai penutup adalah dapat mengurangi penguapan permukaan air, terutama di musim dan tempat yang panas dan kering. Ini dapat mengurangi area perairan terbuka dengan menutupi permukaan, melindungi dari cahaya permukaan dan menurunkan suhu.

Itu juga bisa bertindak seperti tutup tangki untuk mencegah ikan tertentu melompat keluar. Ikan-ikan ini berpikir bahwa penutup di atas permukaan air adalah penutup yang tebal dan menjadi kecil kemungkinannya untuk melarikan diri. Namun, ini tidak berlaku untuk semua jenis ikan, termasuk cichlid dan ikan tali.

Jika ikan Anda cenderung sering melompat keluar, Anda harus memiliki tutup yang kokoh di atas tangki. Penutup yang dibuat oleh mata lele tidak hanya untuk makhluk hidup di dalam tangki.

Anda dapat menggunakannya sebagai atap estetika untuk tangki Anda. Setiap pipa atau lubang yang dapat menghilangkan keindahan tangki Anda dapat bersembunyi di bawah lapisan tebal mata lele.

Sebagai sumber oksigen

Mata lele adalah sumber oksigen yang baik untuk tangki ikan Anda karena mensirkulasi udara dan menghasilkan oksigen. Dengan cara ini, akuarium Anda akan aman dari racun, dan ikan Anda bisa bernapas lebih baik.

Selain menghasilkan oksigen, ini membantu meningkatkan kualitas air dengan mengonsumsi CO2 dari kolom air. Mata lele tidak membutuhkan aerasi karena menyukai air yang tenang.

Anda dapat memastikan tangki Anda memiliki kadar oksigen yang baik meskipun tidak bergerak. Namun, mata lele mati menggunakan oksigen untuk terurai, jadi selalu perhatikan tanaman mati dan keluarkan dari air untuk memastikan kadar oksigen tidak turun.

Cara merawat tanaman air mata lele

Mata lele adalah tanaman air dengan perawatan rendah yang tidak membutuhkan banyak waktu untuk berkembang biak. Meskipun dapat berkembang dalam berbagai kondisi, ia tumbuh lebih baik di lingkungan yang optimal.

Kedalaman air

Kedalaman terbaik untuk mata lele adalah antara satu dan 20 inci. Meskipun dapat tumbuh di kedalaman lain, itu tidak berkembang dengan kuat. Itu sebabnya ini mungkin bukan pilihan yang baik untuk akuarium yang dalam. Jika Anda memiliki tangki yang lebar atau wadah kecil, mata lele adalah tanaman yang sempurna.

Cahaya

Mata lele tumbuh secara alami di kolam dengan sinar matahari langsung dan sedikit naungan. Ia juga membutuhkan cahaya untuk berfotosintesis dan menghasilkan oksigen. Oleh karena itu, sinar matahari atau lampu neon akan memberi Anda kondisi pencahayaan yang ideal.

Jika Anda menggunakan lampu LED, letakkan 12 hingga 20 inci dari permukaan. Jangan gunakan bola lampu karena dapat menghasilkan panas dan meningkatkan suhu di akuarium. Plus, jangan lupakan pengaruh cahaya langsung terhadap penguapan air. Jika mata lele hanya menutupi sebagian permukaan air, pastikan untuk mengisi ulang tangki secara teratur.

Substrat

Mata lele merupakan tumbuhan terapung, sehingga tidak membutuhkan substrat dan pakan dari kolom air. Memiliki substrat di dalam tangki dapat, bagaimanapun, membantu menciptakan ekosistem yang sehat dan seimbang dengan memungkinkan tanaman lain untuk berkembang, yang, pada gilirannya, memberikan lebih banyak nutrisi untuk mata lele.

Kondisi air

Mata lele tidak memerlukan kondisi khusus untuk berkembang karena lebih sulit dikendalikan daripada tumbuh. Itu sebabnya parameter air tidak banyak mempengaruhi pertumbuhannya.

Dalam hal suhu, ia tumbuh di air dingin dan hangat. Tidak masalah apakah itu di kolam atau akuarium; itu senang di mana saja, tetapi kisaran terbaik untuk mata lele adalah antara 20 hingga 30˚C.

Setiap suhu di bawah atau di atas kisaran ini dapat menyebabkan penurunan pertumbuhan. Itu juga tidak terlalu peduli dengan kisaran pH. Itu dapat menyesuaikan diri dengan kisaran apa pun yang disukai ikan. Namun, kisaran ideal adalah antara 6,5 ​​dan 7,5.

Meskipun mata lele adalah tanaman yang kuat, ia bereaksi terhadap kondisi air yang buruk. Jika Anda melihat bahwa itu tidak tumbuh dengan baik atau memutih, periksa kualitas air dalam hal nutrisi (nitrat, kalium, dan fosfor), pencahayaan, dan kadar CO2 .

Kelemahan tanaman air mata lele di akuarium

Meskipun mata lele sangat mudah tumbuh, itu bukan tanpa keterbatasan. Masalah terpenting dengan tanaman ini tercermin dalam namanya: ia tumbuh seperti rumput liar.

Dalam kondisi ideal, itu bisa berlipat ganda hanya dalam dua atau tiga hari. Meskipun nyaman untuk memiliki tanaman dengan perawatan rendah di akuarium Anda, itu dapat dengan cepat membanjiri tangki.

Pertumbuhan berlebih mata lele dapat membuat ikan dan tanaman lain kehilangan cahaya dan nutrisi. Pertumbuhan yang berlebihan bukanlah masalah serius dalam tangki ikan karena Anda dapat dengan mudah mengontrolnya.

Mungkin satu-satunya perawatan yang dibutuhkan tanaman ini adalah pemangkasan rutin. Singkirkan pertumbuhan ekstra setiap beberapa hari dan selalu jauhkan setengah dari luas permukaan dari mata lele.

Anda bisa memberikan mata lele yang sudah dipanen kepada hewan peliharaan Anda jika itu bisa menjadi makanan yang baik untuk mereka. Anda juga bisa menghilangkan kelebihan mata lele menggunakan bahan kimia seperti fluoridone atau diquat.

Namun, ini tidak perlu dan tidak disarankan, terutama jika Anda seorang pemula, karena Anda mungkin akan merusak ikan atau tanaman lain di akuarium. Plus, waspadai mata lele yang terjerat dalam filter karena dapat menyumbat sistem. Sebaiknya tempatkan pra-filter agar mata lele tidak masuk ke dalam filter. Anda juga bisa membuat area tertutup menggunakan tabung agar mata lele tidak tumbuh keluar dari ruang ini.

Cara terbaik menumbuhkan mata lele

Salah satu keunggulan utama mata lele adalah Anda dapat dengan mudah membelinya. Anda bisa mendapatkannya dari toko hewan peliharaan setempat atau bahkan dari kolam.

Berikut adalah proses langkah demi langkah untuk menyiapkan mata lele Anda:
  1. Untuk membunuh hama atau bakteri, siapkan larutan kalium permanganat menggunakan satu sendok makan dalam 45 liter air. Biarkan mata lele dalam larutan selama 30 detik.
  2. Isi baki dengan air dari kolam atau air keran biasa dan masukkan mata lele ke dalamnya. Kedalaman terbaik untuk baki adalah 30–36 cm.
  3. Letakkan baki di bawah sinar matahari langsung atau bola lampu. Pastikan memiliki akses ke cahaya yang cukup 10 jam sehari.
  4. Tanaman mulai berkembang biak dalam waktu 48 jam. Carilah tanaman yang rusak atau mati dan keluarkan dari baki. Tambahkan lebih banyak air jika perlu.
  5. Ketika Anda melihat mata lele telah mencapai jumlah yang diinginkan, pindahkan ke tangki ikan menggunakan jaring.

Perbedaan azolla dengan mata lele

Azolla spp, merupakan tumbuhan paku air. Mereka bereproduksi secara aseksual dengan membelah diri, dan secara seksual dengan spora yang menghasilkan gamet. Mereka memiliki hubungan simbiosis dengan bakteri pengikat nitrogen ( Anabaena azollae ). Itu dalam keluarga Salviniaceae, di kelas tanaman yang mencakup semua pakis.

Duckweeds atau mata lele ( Lemna spp.) merupakan tumbuhan berbunga monokotil. Mereka bereproduksi secara aseksual dengan tunas dan secara seksual dengan menghasilkan bunga kecil. Bunganya kecil, dan sempurna (memiliki benang sari dan putik). Mereka berada dalam keluarga arum (Araceae), tetapi kadang-kadang diklasifikasikan dalam keluarga mereka sendiri (Lemnaceae), yang mencakup tiga genera tumbuhan air lainnya.

Keduanya berkembang biak dengan cepat dan dapat berlipat ganda hanya dalam beberapa hari, dengan cepat menutupi permukaan tambak, terutama yang eutrofik (kaya akan nutrisi terlarut).

Hal yang perlu diperhatikan

Jenis ikan hias akuarium yang akan sangat diuntungkan dari tanaman air mata lele adalah:
  • Ikan mas
  • ikan guppy
  • cupang
  • Corydoras
  • Cichlids
  • Plecos
Saat menggabungkan tanaman akuarium lain dengan mata lele, pastikan untuk menggunakan tanaman yang membutuhkan pencahayaan rendah, karena mata lele mengurangi jumlah cahaya yang masuk ke akuarium. Tanaman yang berpasangan dengan baik dengan mata lele meliputi:
  • pakis jawa
  • lumut jawa
  • Cryptocoryne
  • pedang amazon
  • bola marimo
Demikian ulasan dari kami mengenai manfaat tanaman air mata lele. Semoga dapat menambah informasi dan menambah pengetahuan seputar hobi yang kalian tekuni saat ini.
Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak