Kamu Belum Tahu Bagaimana Cara Tanaman Hidup Di Laut

Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas mengapa garam begitu penting untuk tumbuhan bertahan hidup di air. Berikut ulasannya.

Bagaimana Cara Tanaman Hidup Di Laut?

Adaptasi ini membantu tanaman bertahan hidup di lingkungan air asin. Mereka menyerap mineral penting, menahan serangan jamur dan bakteri, menciptakan habitat bagi organisme laut lainnya, dan mengurangi tekanan pengenceran garam. Mereka juga menghasilkan bahan kimia penting, seperti asam karbonat, yang membantu tanaman memecahkan masalah garam.

Salah satu faktor utamanya adalah garam. Garam diperlukan tanaman untuk bertahan hidup dan tumbuh. Tumbuhan mengekstrak garam dari air laut dan menyimpannya di sel mereka. Garam di dalam sel menahan pembusukan, sehingga tanaman dapat mengekstrak nutrisi dari air. yodium, magnesium, natrium, kalium, dan karbon dioksida. Faktanya, air laut lebih kaya akan garam ini daripada air tawar.

Di mana-mana kita melihat di lingkungan perairan kita, tanaman berlimpah. Dari rawa-rawa asin dan bakau hingga perairan muara dan terumbu karang, jarang ada tempat di mana tanaman tidak dapat ditemukan. Tumbuhan ini berukuran mulai dari tumbuhan mikroskopis hingga pohon besar dan semak belukar. Bahkan dasar laut dibumbui dengan percabangan, kloroplas memompa ganggang menjadi glukosa untuk diekspor. Dalam mengkaji peran yang dimainkan tumbuhan dalam ekosistem perairan, akan sangat membantu untuk mempertimbangkan anatomi mereka dan bagaimana mereka bertahan hidup di air.

Ada banyak jenis tumbuhan yang hidup di laut. Jenis tumbuhan ini dapat ditemukan di dekat pantai, pada kedalaman lebih dari 100 meter atau bahkan di perairan dalam. Beberapa contoh tumbuhan jenis ini antara lain rumput laut, karang, dan anemon. Tumbuhan ini sering menghuni daerah yang terdapat air asin atau air payau.

Faktor apa saja yang mempengaruhi kelangsungan hidup tumbuhan di laut?

Sayuran dan tanaman berbunga membutuhkan air untuk bertahan hidup. akar, batang, dan daun semuanya menyerap air melalui xilem dan floem. Faktanya, tanaman dapat menahan begitu banyak air sehingga dapat meledak. Untuk mengimbangi strategi retensi air ini, saluran garam dan air di pabrik secara konstan memompa air dan garam menjauh dari sel ke luar. Selain itu, kelenjar garam di daun menghasilkan garam dan mengeluarkannya ke dalam air untuk membuatnya jernih. Tumbuhan lain membuat garam sendiri dari air laut atau mineral magnesium.

Tumbuhan memainkan peran penting dalam ekosistem perairan dengan menyediakan makanan dan tempat tinggal, mengatur kadar garam, dan memproduksi bahan kimia esensial. Adaptasi mereka membantu mereka untuk bertahan hidup di lingkungan air asin dan berkontribusi pada fungsi ekosistem yang sehat.

Beberapa tumbuhan hidup di air asin, sementara yang lain hidup di air tawar. Beberapa berkembang di keduanya. Beberapa membutuhkan sinar matahari, sementara yang lain membutuhkan lebih sedikit. Namun, secara umum, sebagian besar tanaman di laut beradaptasi untuk hidup di air asin. 

Inilah ulasan tentang Bagaimana tanaman bertahan hidup di air laut. Semoga bermanfaat. 

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak