Bagaimana cara mengatasi parasit ditubuh ikan hias

Bagaimana cara mengatasi parasit ditubuh ikan hias

Bagaimana cara mengatasi parasit ditubuh ikan hias - Timesiwak.com. Saat Anda membeli ikan akuarium, tahukah Anda bahwa ia telah berpindah dari peternakan ikan ke pedagang grosir ke toko hewan peliharaan sebelum sampai ke Anda? Itu berarti ada kemungkinan besar bahwa ikan nias mungkin telah tertular parasit (baca artikel kami mengenai parasit) di sepanjang jalan. Ikan tangkapan liar sangat rentan membawa parasit, Sayangnya, sebagian besar waktu ikan akuarium tidak tinggal di toko cukup lama untuk memastikan mereka bebas dari penyakit ikan jenis parasit.

{getToc} $title={Table of Contents}

Apa saja ciri-ciri parasit pada ikan?

Sama seperti makhluk lainnya, ikan Anda dapat menderita penyakit dan parasit. Ketika ikan memiliki parasit, mereka sangat menular. Jika ikan benar-benar memiliki parasit, sangat disarankan untuk memisahkan ikan tersebut dari semua kehidupan air lainnya di tangki ikan Anda. Mengambil ikan dari akuarium ke dalam wadah portabel mungkin adalah cara terbaik untuk melakukannya. Jika tidak, parasit kemungkinan besar akan menyebar ke seluruh tangki ikan sampai semua ikan terinfeksi.

Kutu Ikan

Ikan yang menjadi inang parasit ini akan mencoba menyingkirkan kutu dengan menggosokkan tubuhnya ke batu, tanaman, atau di sepanjang sisi akuarium untuk mencoba menghilangkannya.

Cacing Jangkar

parasit ini betina dan memiliki kepala berbentuk jangkar, yang mereka gunakan untuk menggali jalannya ke dalam daging mangsanya. Begitu mereka membenamkan diri ke dalam ikan, mungkin ada sedikit pendarahan pada ikan di mana kepala menempel. Anda mungkin juga dapat melihat cacing kecil atau tentakel yang berwarna putih menonjol keluar dari tempat parasit menempel. Karena kepala parasit ini berbentuk jangkar sehingga sulit untuk dikeluarkan, dan jika ditarik secara paksa dapat menyebabkan ikan mengalami luka berdarah.

Lintah

Lintah memakan darah dan harus dikeluarkan sesegera mungkin. Meskipun lintah meninggalkan ikan segera setelah kenyang, kehilangan darah mungkin mematikan bagi ikan tropis yang lembut. Menarik parasit dengan menggenggamnya dapat menyebabkan regurgitasi dan meninggalkan bagian rahang lintah menempel pada luka, meningkatkan risiko infeksi. Metode yang lebih baik adalah dengan menggunakan kuku untuk membuka segel pengisap mulut di kedua ujung lintah. Mulailah dengan ujung yang kecil dan kemudian lanjutkan dengan ujung yang lebih besar. Lintah akan melepaskan rahangnya segera setelah segel pengisap rusak.

Cacing

Ada dua jenis umum: Cacing kulit menempel pada kulit ikan tropis Anda dan menyebabkan pembengkakan, cacing insang akan membuat ikan sulit bernapas. Insang akan berubah menjadi merah muda dan ikan mungkin akan tetap berada di permukaan air di mana ia bisa bernapas lebih mudah. Cacing kulit ini dapat menyebabkan luka dan pembengkakan lokal.

Ichthyophthirius

Yang disebut 'ich' atau 'white spot' adalah penyakit ikan tropis yang paling umum, yang mungkin disebabkan oleh parasit air tawar yang paling umum. Perilaku khas ikan yang terinfeksi termasuk kehilangan nafsu makan, menggosok dirinya sendiri terhadap objek, berkedip dan bersembunyi secara tidak normal. Setelah ikan di tangki ikan Anda terinfeksi, karantina diperlukan untuk mencegah ikan menyebarkan penyakit ikan tropis ke penghuni tangki lainnya.

Piscinoodinium

Parasit mikroskopis menyebabkan 'penyakit nafsu emas', dinamai pola emas yang akan muncul pada sisik ikan Anda. Setelah ikan Anda terinfeksi, penyakit ikan tropis dapat diobati dengan garam tembaga, yang menghancurkan parasit di air Anda.

Hexamita

Parasit ini juga dikenal sebagai penyakit lubang di kepala. Mereka pada dasarnya adalah parasit internal. Ini berbahaya bagi ikan Anda ketika ia lemah karena usia, stres atau kondisi air yang buruk.

Bagaimana cara menghilangkan parasit pada ikan peliharaan?

Untuk mencegah segala bentuk parasit dan penyakit ikan, rawat ikan dan akuarium Anda dengan baik. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu menghilangkan parasit pada ikan :
  • Karena hampir setiap parasit dapat ditemukan, pastikan untuk memperhatikan teman akuatik Anda setiap hari. Periksa parasit yang terlihat seperti cacing, lintah, atau cacing pada tubuh ikan. Memerangi parasit sebelum berkembang dapat mencegah berjangkitnya penyakit ikan tropis.
  • Hapus parasit secara manual dari ikan; perawatan lanjutan sangat penting untuk mencegah pertumbuhan bakteri atau jamur.
  • Lihat apakah ikan Anda memiliki mata keruh, bercak putih atau terengah-engah, menggosok benda dan lesu. Kutu ikan dapat menyebabkan gejala ini.
  • Parasit internal akan menyebabkan hilangnya nafsu makan, lesu dan berenang tidak menentu.
  • Perhatikan kemerahan, iritasi dan/atau cacing seperti benang yang berasal dari area ekor ikan. Jika disertai dengan kembung, gejala ini menunjukkan adanya infestasi nematoda, yang juga dikenal sebagai cacing gelang. Nematoda hidup di usus dan harus diperlakukan dengan hati-hati.
  • Carilah bintik-bintik putih atau emas kecil yang tidak biasa menyerupai bubuk pada ikan.
  • Perhatikan ikan berenang, untuk memastikan tidak terlihat tidak stabil atau siripnya tampak menjepit (terlipat ke belakang) ke tubuhnya.
Semoga apa yang sudah kami bahas pada artikel Bagaimana cara mengatasi parasit ditubuh ikan hias ini bermanfaat untuk pembaca. Tetap setia membaca artikel kami ya.. Sampai jumpa pada pembahasan menarik artikel selanjutnya. Salam hangat dari admin timesiwak.com
Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال

//Script Removing M=1