Garam Akuarium: Kapan dan Bagaimana Cara Menggunakannya dengan Benar

Garam Akuarium : Kapan dan Bagaimana Cara Menggunakannya dengan Benar

Kapan dan bagaimana cara menggunakan garam akuarium dengan benar - Timesiwak.com. Haruskah garam akuarium digunakan di tangki air tawar? Beberapa orang merekomendasikan pemberian dosis sepanjang waktu untuk memberi ikan elektrolit esensial, sementara yang lain mengatakan itu sebagian besar digunakan untuk mengobati penyakit. Setelah bertahun-tahun menguji dengan ratusan ikan, kami telah menyaksikan kekuatan garam yang sebenarnya. Natrium klorida (NaCl) adalah salah satu “obat” terbaik di pasaran yang efektif melawan bakteri, jamur, dan parasit eksternal. Kami menyukainya karena murah, tersedia di semua negara, tidak pernah kedaluwarsa, dan dapat dengan mudah digunakan dalam konsentrasi rendah hingga tinggi.

Namun, alasan mengapa kami biasanya merekomendasikan trio obat kami kepada pemula adalah karena jenis ikan yang berbeda memiliki tingkat toleransi yang berbeda terhadap garam, dan mungkin sulit untuk mengetahui dan mengingat dosis yang tepat untuk setiap spesies. Kerugian lain adalah garam tidak dapat digunakan dengan sebagian besar tanaman hidup dan siput. Akhirnya, mudah untuk secara tidak sengaja overdosis garam, yang dapat membunuh segala sesuatu (bukan hanya bakteri) di akuarium air tawar Anda. Namun demikian, dengan pengukuran yang akurat dan penggunaan yang hati-hati, baik pemelihara ikan yang baru maupun yang berpengalaman dapat memperoleh manfaat dari obat yang sangat efektif ini.

{getToc} $title={Table of Contents}

Bagaimana Garam Akuarium Bekerja?

Garam pada dasarnya menyebabkan kematian karena dehidrasi. Dengan menaikkan salinitas air akuarium, air tersedot keluar dari bakteri, jamur, atau parasit karena osmosis berusaha menyeimbangkan konsentrasi garam di setiap sisi membran atau kulitnya. Mikroorganisme kecil ini mengalami dehidrasi lebih cepat daripada ikan (karena ikan memiliki lebih banyak massa dan air yang disimpan), dan oleh karena itu patogen akhirnya mati sebelum inangnya mati. Namun, beberapa mikroorganisme dapat menahan salinitas yang lebih tinggi, itulah sebabnya garam bukanlah solusi anti peluru 100%.

Haruskah Saya Menggunakan Garam Sepanjang Waktu?

Tidak, garam natrium klorida tidak boleh digunakan setiap hari sebagai tindakan pencegahan atau penambah kesehatan. Ini akan seperti orang sehat yang menyalahgunakan antibiotik dan minum pil setiap hari untuk meminimalkan risiko infeksi – pada akhirnya akan muncul superbug yang resisten terhadap antibiotik dan kemudian pilihan pengobatan Anda sangat terbatas. Dengan cara yang sama, penyakit ikan apa pun yang melewati "penghalang garam" pelindung Anda akan cukup tangguh dan membutuhkan konsentrasi garam yang jauh lebih tinggi untuk disembuhkan, yang dapat merugikan ikan. Sebaliknya, jika Anda menggunakan garam secukupnya hanya bila diperlukan, itu menjadi alat yang ampuh untuk menambah gudang senjata Anda.

Cara Menggunakan Garam sebagai Obat

Garam tersedia dalam berbagai ukuran partikel, tingkat kemurnian, dan komposisi kimia, tetapi untuk tujuan artikel ini, kami menggunakan garam akuarium biasa atau garam batu NaCl – bukan garam meja, garam laut, atau garam Epsom. (Juga, pengukuran yang tercantum di bawah ini mengacu pada unit adat Amerika Serikat (AS), bukan sistem kekaisaran Inggris.) Metode pengobatan kami dimulai dengan kadar garam terendah dan secara bertahap meningkat jika gejalanya menetap.

Perawatan Tingkat 1

1 Sdm Garam per 3 Galon Air

Ambil garam sebanyak 1 sendok makan (Sdm) per 3 galon air. Anda dapat langsung menuangkan garam akuarium atau tangki atau melarutkannya dengan sedikit air terlebih dahulu. Dengan perawatan tingkat ini, sama seperti memakai salep topikal Neosporin untuk luka kecil. Ini digunakan untuk melawan kasus ringan infeksi bakteri dan jamur. yaitu dengan cara ikan mengeluarkan lendir yang lebih bermanfaat sehingga dapat menghalangi beberapa parasit dan mikroorganisme untuk mencapai tubuhnya.

Kami telah memelihara dan menjual ribuan ikan di toko ikan kami, dan kadar garam ini aman untuk hampir semua ikan – kecuali ikan lele jangkar . Simpan ikan dalam larutan garam selama 4 sampai 5 hari, dan kemudian tingkatkan konsentrasinya jika tidak ada perbaikan.

Perawatan Tingkat 2

1 Sdm Garam per 2 Galon Air

Gunakan konsentrasi 1 sendok makan garam per 2 galon air untuk perawatan tingkat selanjutnya. Perawatan tingkat 2 mampu memerangi berbagai penyakit yang lebih luas. Contohnya, Anda dapat menerapkan cara ini untuk menyembuhkan dari penyakit ich (dikenal sebagai penyakit bercak putih) selama 10 hari. Namun, jika gejalanya baru memburuk setelah 5 hari, coba tingkatkan lagi konsentrasinya.

Perawatan Tingkat 3

1 Sdm Garam per 1 Galon Air

Ketika obat-obatan dan kadar garam yang lebih rendah tidak berpengaruh, inilah saatnya untuk mengeluarkan senjata besar. Tingkatkan konsentrasi menjadi 1 sendok makan garam per galon air, dan larutan ampuh ini akan melumpuhkan hampir semuanya. Perawatan level 3 sangat sulit pada ikan tanpa sisik dan spesies sensitif lainnya, jadi harap lakukan penelitian terlebih dahulu. Kami secara pribadi telah menemukan rasboras, danios, tetras, silver dollar, livebearer, dan sebagian besar cichlids (serta benih mereka) cukup toleran terhadap garam. Bahkan udang ceri Neocaridina cukup kuat dalam garam, tetapi kami belum melakukan banyak pengujian pada udang kristal Caridina .

Catatan: garam akuarium tidak menguap atau tersaring. Saat air menguap, garam tertinggal. Oleh karena itu, saat dilakukan pergantian air anda dapat menambahkan garam (dalam takaran yang proporsional). Misalnya, jika Anda mengolah 100 galon air pada level 2 untuk ich, Anda membutuhkan 50 sendok makan garam pada awalnya. Kemudian, jika Anda harus mengganti 20% air (atau mengganti 20 galon air), tambahkan kembali 20% garam (atau 10 sendok makan garam) ke air baru untuk mempertahankan konsentrasi yang sama. Berhati-hatilah saat mengukur garam karena jumlahnya mudah overdosis, dan tidak seperti kebanyakan obat, garam tidak rusak seiring waktu.

Berapa Lama Perawatan Garam Harus Berlangsung?

Biarkan garam di akuarium sampai ikan terlihat sehat kemudian hilangkan garam dengan melakukan pergantian air.
  • Di akhir perawatan, lakukan penggantian air 30% tanpa menambahkan garam, lalu tunggu seminggu untuk observasi.
  • Jika penyakitnya tidak kembali, lakukan penggantian air 30% lagi tanpa mengganti garam dan tunggu seminggu lagi.
  • Jika penyakit kembali, dosis kembali ke konsentrasi garam asli dan tambahkan sedikit garam untuk meningkatkan kekuatan larutan. Konsentrasi garam asli mungkin tidak cukup kuat untuk sepenuhnya mengatasi penyakit, atau ikan tidak menghabiskan cukup waktu dalam larutan garam untuk mengeringkan semua patogen.

Bisakah Saya Menggunakan Garam untuk mengkarantina ikan?

Ya, jika anda memiliki ikan baru, anda cukup berikan garam dosis rendah level 1 selama 2 minggu untuk perawatan. Solusi ini harus membasmi sekitar 60% penyakit potensial. Anda juga dapat menggunakan teknik ini untuk menyembuhkan ikan yang dipukuli dan membutuhkan waktu pemulihan tersendiri di akuarium rumah sakit.

Sementara mengambil sekotak obat ikan mungkin tampak seperti jawaban termudah, garam luar biasa karena kemampuannya untuk mengobati penyakit misterius yang sulit didiagnosis. Plus, negara-negara tertentu mulai membatasi penjualan antibiotik dan obat lain yang digunakan dalam perdagangan hewan peliharaan untuk meminimalkan risiko terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Di masa depan, garam akuarium dapat menjadi teman terbaik Anda berikutnya dalam hal merawat ikan yang sakit. 

Semoga apa yang sudah kami bahas pada artikel Kapan dan bagaimana cara menggunakan garam akuarium dengan benar ini bermanfaat untuk pembaca. Tetap setia membaca artikel kami ya.. Sampai jumpa pada pembahasan menarik artikel selanjutnya. Salam hangat dari admin timesiwak.com
Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال

//Script Removing M=1